Jejak Sejarah Jawa Tengah Lewat Benteng Pendem Ambarawa

Konon, Benteng Pendem dibangun pada tahun 1834 dan selesai 1845

876 views
0

WartaWisata.ID – Ambarawa, Jawa Tengah memiliki jejak sejarah berupa Benteng Fort Willem I atau Benteng Pendem Ambarawa. Keren juga untuk berfoto. Benteng itu berada di Lodoyong, Ambarawa, Jawa Tengah. Daerah itu ada di antara Yogyakarta dan Semarang.

Konon, Benteng Pendem dibangun pada tahun 1834 dan selesai 1845. Lokasinya tak jauh dari Museum Kereta Api atau di belakang Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ambarawa dan berada di kompleks Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II Ambarawa.

Pada tahun 1840-an ketika VOC berkuasa di Jawa, Ambarawa bisa dikatakan titik sumbu strategis antara Semarang dan Surakarta. Pada awal abad 18, VOC membangun benteng benteng di sepanjang jalur Semarang Oenarang (sekarang Ungaran) Salatiga Surakarta (Solo).

Untuk menuju ke benteng itu, dari jalan utama, kalian tinggal mencari jalan kecil beraspal dan mengikuti jalan. Tak ada petunjuk berarti sehingga aku mengandalkan aplikasi peta dihandphonedan bertanya ke warga sekitar. Jalannya beraspal mulus yang bisa dilalui mobil.

Nantinya pengunjung harus memarkirkan mobilnya di tepi sawah atau rumah warga kemudian berjalan kaki menyusuri jalan setapak selama 5 menit. Jika kalian naik sepeda motor, kalian bisa parkir tepat di samping retribusi yang dikelola warga.

Tiket masuk ke benteng ini hanya Rp 5 ribu rupiah per orang. Kita bisa berfoto dengan latar belakang reruntuhan benteng yang masih nampak kokoh meski sebagian sudah mulai runtuh disana-sini. Meski terdiri dari 2 lantai, kita tidak diperbolehkan naik ke lantai 2 ya.

Bangunan di lantai 2 nampaknya digunakan untuk tempat tinggal, terlihat dari banyaknya jemuran pakaian dan juga barang-barang rumah tangga yang ada di sejumlah sudut. Sedikit disayangkan karena bangunan ini jadi nampak kumuh.

Sejumlah coretan dari tangan-tangan jahil pun membuatku merasa miris sekaligus gemas. Banyak tulisan dengan spidol di tembok maupun tangga yang sebenarnya tak perlu ditinggalkan para wisatawan.

Berjalan sedikit ke belakang, ada mushola dan juga sumur yang bisa digunakan untuk berwudhu. Warga sekitar juga terbiasa berlalu lalang melalui benteng ini karena banyak sepeda motor warga yang keluar masuk. Sepertinya ada jalan tembus di bagian belakang meski aku tak tahu kemana arahnya.

Setiap sudut di Benteng Pendem pun menarik dijadikan sebagai obyek foto. Reruntuhan bangunan, tembok ‘jadul’ yang sudah berlumut, hingga lorong benteng yang eksotis, sangat menarik sehingga banyak anak muda yang datang kesini untuk berfoto guna dipostingdi media sosial mereka.

Bagi kalian yang ingin datang ke Benteng Pendem, pastikan untuk menjaga kebersihan dan kelestarian benteng ini dengan membuang sampah pada tempatnya dan tidak melakukan aksi vandalisme ya.

 

Komentar kamu?